Selamat Datang di Website Resmi Dr. H. Achmad Baidowi, S.Sos., M.Si Sekretaris Fraksi PPP DPR RI Wakil Ketua Baleg DPR RI Ketua PP GMPI |

Ikuti Media Sosial:

Bungkam Soal Hak Angket di Rapat Paripurna, Ini Alasan PPP dan NasDem

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA – Dua fraksi atau perpanjangan tangan partai politik di DPR tidak menyampaikan pendapatnya soal hak angket dalam rapat paripurna Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI, Selasa (5/3/2024).

 

Dua fraksi itu adalah Nasdem dan PPP.

 

Padahal dua fraksi ini disebut-sebut akan mendukung hak angket di DPR terkait dugaan kecurangan Pemilu 2024.

 

Kemarin hanya ada tiga fraksi “oposisi” yang mengusulkan hak angket di rapat paripurna DPR.

 

Ketiga fraksi yang telah menyatakan sikap yakni PDIP, PKS, dan PKB.

 

Lalu apa alasan PPP dan Nasdem tidak menyampaikan pendapatnya soal hak angket di rapat paripurna DPR kemarin?

 

(1). Sikap Nasdem

 

Anggota DPR dari Fraksi Partai NasDem, Sugeng Suparwoto, mengaku pihaknya tetap siap menggulirkan hak angket kendati bungkam saat rapat paripurna.

 

NasDem masih menunggu persetujuan dari semua anggota fraksi.

 

Selain itu, Sugeng menyebut NasDem masih menunggu hasil rekapitulasi suara Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang sedianya akan diumumkan pada 20 Maret mendatang.

Baca Juga:  PPP Belum Putuskan Sandiaga Uno Diajukan Jadi Cawapres Ganjar

 

“Kami akan bersikap setelah 20 Maret. Kami hormati penghitungan KPU. Tanpa PDI-P pun, NasDem akan mengambil jalan itu (angket),” kata Sugeng usai rapat paripurna DPR di Jakarta.

 

Sugeng menyampaikan pengusulan hak angket DPR cukup mudah karena sekadar menuntut syarat minimal disetujui 25 anggota dan dua fraksi.

 

Ia mengaku berharap hak angket dapat mengungkap semua dugaan kecurangan pemilu.

 

“Hak angket itu relatif mudah syaratnya, 25 orang dan beda fraksi, cukup dua fraksi saja menandatangani untuk setuju angket. Selanjutnya mengajukan kepada pimpinan DPR. tergantung DPR apakah pimpinan DPR akan menerima usulan 25 orang tadi,” katanya.

 

“Lalu digelar sidang paripurna yang dihadiri minimal separuh dari anggota DPR dari 575. Dalam sidang tersebut setengahnya menyatakan setuju maka akan berproses selanjutnya,” katanya dikutip Kompas.id.

 

(2). Alasan PPP

 

Sekretaris Fraksi PPP DPR RI, Achmad Baidowi mengatakan bahwa partainya masih belum bersikap soal hak angket kecurangan pemilu 2024.

 

Nantinya PPP bakal menggelar rapat fraksi terlebih dahulu.

Baca Juga:  PPP Minta Kader Jaga Perolehan Suara Tembus 4%: Ada Anomali di Sirekap

 

Awiek, sapaan akrab Achmad Baidowi, menyatakan pihaknya tidak bisa membuat keputusan sendiri mengenai hak angket.

 

Apalagi saat ini banyak kadernya yang absen dalam rapat paripurna.

 

“Kita belum rapat. Kemungkinan nanti siang atau besok karena saya monitor anggota fraksi masih banyak di dapil banyak yang izin hari ini, besok mungkin akan rapat. Karena kan gak mungkin namanya keputusan harus dibikin bersama, tidak bisa sendirian,” kata Awiek di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (5/4/2024).

 

Awiek mengatakan hak angket bukanlah opsi kuat untuk mengawal suara pemilu legilatif PPP.

 

Terkait hal ini, ia lebih fokus untuk mengawal suara dari tingkat kecamatan hingga kabupaten.

 

“Beda. Untuk mengawal suara itu mantau di kecamatan dan kabupaten, hak angket itu hak politik. Ada hak menyatakan pendapat, hak angket, dan hak interpelasi. Pilihan ini kan belum ditentukan mana yang diambil. Kan belum. Fraksi juga belum bersikap,” katanya.

 

Awiek berjanji pihaknya bakal segera memutuskan setuju atau tidaknya terkait hak angket kecurangan Pemilu 2024.

Baca Juga:  PPP: Secara Formal KIB Belum Bubar, Tetapi . . .

 

“Kami pun belum melakukan rapat internal. Insyaallah dalam waktu dekat akan kita kabari kalau sudah bersikap karena anggota masih kawal rekapitulasi suara di tingkat kabupaten dan provinsi supaya gak ilang,” pungkasnya.

 

SUMBER: https://wartakota.tribunnews.com/2024/03/06/bungkam-soal-hak-angket-di-rapat-paripurna-ini-alasan-ppp-dan-nasdem?page=all

Berita Terbaru

Terpopuler

© 2016 - 2023 | achbaidowi.com