Selamat Datang di Website Resmi Dr. H. Achmad Baidowi, S.Sos., M.Si Sekretaris Fraksi PPP DPR RI Wakil Ketua Baleg DPR RI Ketua PP GMPI |

Ikuti Media Sosial:

Buntut Kabar Duet Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar, PPP Ajak Demokrat dan PKS Dukung Ganjar Pranowo

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA – Achmad Baidowi, Juru Bicara Partai Persatuan Pembangunan (PPP), mengajak Partai Demokrat dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) bergabung ke koalisi pendukung bakal calon presiden (capres) Ganjar Pranowo.

Achmad Baidowi, yang akrab disapa Awiek, menyampaikan ajakan itu untuk merespons kabar yang menyebut bakal capres Anies Baswedan bakal berduet dengan Ketua Unum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar di pemilihan presiden (Pilpres) 2024.

“Dengan komposisi seperti itu, maka kemudian peluang Pak Sandiaga Uno di Pak Ganjar semakin terbuka dan kami mengajak Demokrat dan PKS ikut bergabung dengan pendukung Pak Ganjar,” kata Awiek di Bentara Budaya Jakarta, Kamis (31/8/2023).

Demokrat dan PKS selama ini tergabung dalam Koalisi Perubahan untuk Persatuan (KPP) bersama Partai Nasdem yang mengusung Anies sebagai bakal capres.

Akan tetapi, belakangan Anies disebut telah diputuskan akan berduet dengan Muhaimin Iskandar tanpa persetujuan Demokrat dan PKS.

Awiek mengatakan, bergabung dengan PDI-P dan PPP sebagai pendukung Ganjar adalah opsi yang tepat bagi Demokrat dan PKS.

Baca Juga:  Perolehan Suara dari Survei Masih Rendah, PPP: Bukan Hasil Pemilu, Kami Tak Panik

“Karena di situ mau ke mana lagi? Karena Undang-Undang Pemilu mewajibkan partai politik harus mengusung calon presiden supaya pemilu depan bisa mengikuti lagi,” ujar Awiek.

Ia pun mengaku bakal akan ada pertemuan antara PPP, PKS, dan Demokrat untuk mengajak bergabung ke koalisi pendukung Ganjar.

“Ada rencana sesama Bappilu (Badan Pemenangan Pemilu) mau koordinasi, saling silaturahmi satu sama lain, tetapi jadwalnya belum.”

“Ada rencana untuk menjajaki kemungkinan-kemungkinan kami berkoalisi, mengajak ke koalisi yang besar gitu,” ujar Awiek.

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Demokrat Teuku Riefky Harsya mengatakan, Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh telah menunjuk Muhaimin Iskandar (Cak Imin) sebagai bakal calon wakil presiden (cawapres) Anies Baswedan.

Ia mengungkapkan, keputusan itu diambil setelah Surya Paloh dan Cak Imin bertemu di Nasdem Tower, Gondangdia, Menteng, Jakarta, pada 29 Agustus 2023.

“Secara sepihak Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh tiba-tiba menetapkan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar sebagai cawapres Anies tanpa sepengetahuan Partai Demokrat dan PKS,” ujar Riefky dalam keterangannya yang diterima pada Kamis (31/8/2023).

Baca Juga:  RUU Perampasan Aset Belum Kunjung Dibahas di DPR, Ternyata Ini Sebabnya

Sumber: https://jabar.tribunnews.com/2023/08/31/buntut-kabar-duet-anies-baswedan-muhaimin-iskandar-ppp-ajak-demokrat-dan-pks-dukung-ganjar-pranowo

Berita Terbaru

Terpopuler

© 2016 - 2023 | achbaidowi.com