Selamat Datang di Website Resmi Dr. H. Achmad Baidowi, S.Sos., M.Si Sekretaris Fraksi PPP DPR RI Wakil Ketua Baleg DPR RI Ketua PP GMPI |

Ikuti Media Sosial:

PPP Belum Bisa Pastikan Gabung Prabowo atau Tetap di Kubu Ganjar

JAKARTA, KOMPAS.com – Partai Persatuan Pembangunan (PPP) menyatakan sampai saat ini belum menetapkan langkah apakah akan bergabung dengan kubu calon presiden nomor urut 2 Prabowo Subianto, atau tetap berada pada kubu calon presiden nomor urut 3 Ganjar Pranowo.

“Kita belum berandai-andai ke depan. PPP masih fokus terhadap gugatan di Mahkamah Konstitusi, baru setelah nanti hasil Mahkamah Konstitusi seperti apa baru kita putuskan,” kata Ketua DPP PPP Achmad Baidowi di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta, pada Sabtu (23/3/2024).

Menurut Awiek, sapaan Baidowi, PPP sampai saat ini sangat terbuka kepada siapapun yang ingin menjalin komunikasi politik usai Pemilu 2024.

“Silaturahmi politik, komunikasi politik antarelemen bangsa itu merupakan hal yang baik. Pengajaran demokrasi beradab bagi rakyat Indonesia,” ujar Baidowi.

Menurut Baidowi, saat ini belum ada pembicaraan serius mengenai rencana politik ke depan di antara petinggi PPP atau Gerindra.

“Saya kira soal silaturahmi, komunikasi politik itu baik-baik saja. Itulah indahnya demokrasi di Indonesia. Setelah pemilu selesai, semuanya berkawan, semuanya membangun NKRI untuk kemajuan bangsa,” ujar Baidowi.

Baca Juga:  Tak Masalah Demokrat Dapat Jatah Menteri, Baidowi: Yang Penting Tak Kurangi Kursi PPP

Sebelumnya, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Habiburokhman menyebut calon presiden terpilih Prabowo Subianto bakal bertemu dengan elite DPP PPP.

Menurut Habiburokhman, rencana kunjungan Prabowo itu merupakan langkah konkret dari sikap politik yang merangkul semua kalangan.

“Bukan hanya Nasdem ya, ketemu jajaran pimpinan PPP juga,” kata Habib di kompleks parlemen, Jumat (22/3/2024).

Sebagai informasi, KPU RI menetapkan pasangan calon presiden nomor urut 2 Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka sebagai pemenang Pemilu Presiden (Pilpres) 2024.

Penetapan dilakukan setelah rekapitulasi hasil penghitungan dan perolehan suara tingkat nasional dinyatakan selesai pada Rabu (20/3/2024) pukul 22.19 WIB.

Rekapitulasi meliputi perolehan suara di 38 provinsi dan 128 wilayah luar negeri.

Prabowo-Gibran dinyatakan menang atas dua pasangan calon lainnya dengan selisih cukup jauh.

Paslon nomor urut 2 ini dinyatakan memperoleh 96.214.691 suara atau sekitar 58,58 persen dari seluruh suara sah nasional.

Sementara itu, pasangan capres-cawapres nomor urut 1 Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar mengantongi 40.971.906 suara atau sekitar 24,95 persen dari seluruh suara sah nasional.

Baca Juga:  PPP Sindir PKS soal Penggantian Wakil Ketua DPR

Pasangan capres-cawapres nomor urut 3 Ganjar Pranowo-Mahfud MD memperoleh 27.040.878 suara atau sekitar 16,47 persen dari seluruh suara sah nasional.

Sejauh ini, kubu paslon 1 menyatakan menerima putusan KPU. Namun, mereka tetap akan menempuh jalur hukum lewat pengajuan gugatan ke MK.

Sama seperti paslon 1, paslon nomor urut 3 juga akan mengambil langkah serupa. Gugatan akan tetap diajukan walaupun selisih suara Ganjar-Mahfud terpaut jauh dari pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka.

SUMBER: https://nasional.kompas.com/read/2024/03/24/11242531/ppp-belum-bisa-pastikan-gabung-prabowo-atau-tetap-di-kubu-ganjar

Berita Terbaru

Terpopuler

© 2016 - 2023 | achbaidowi.com